Dismiss this notice
Selamat datang di Forum Kuark, kamu perlu mendaftar terlebih dahulu untuk dapat menggunakan forum ini.
Klik disini untuk mendaftar.
Bila sudah pernah mendaftar, klik disini untuk masuk


Thread Rating:
  • 2 Vote(s) - 5 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Gurita.
#21
dewa,apakah gurita bisa kamuflase di karang?
Reply
#22
(19-07-2017, 07:44 AM)Francesco Wrote: dewa,apakah gurita bisa kamuflase di karang?

mungkin saja francesco,kan gurita warnanya gelap....
Reply
#23
(19-07-2017, 07:44 AM)Francesco Wrote: dewa,apakah gurita bisa kamuflase di karang?
Sepertinya bisa
Karena gurita punya kemampuan kamuflase yang hebat
Reply
#24
(19-12-2017, 09:17 AM)Hafiz Wrote:
(19-07-2017, 07:44 AM)Francesco Wrote: dewa,apakah gurita bisa kamuflase di karang?
Sepertinya bisa
Karena gurita punya kemampuan kamuflase yang hebat
aku juga berpikir begitu hafiz Big Grin Big Grin Big Grin
Reply
#25
(19-12-2017, 11:05 AM)FAIZ_MATERPIECE Wrote:
(19-12-2017, 09:17 AM)Hafiz Wrote:
(19-07-2017, 07:44 AM)Francesco Wrote: dewa,apakah gurita bisa kamuflase di karang?
Sepertinya bisa
Karena gurita punya kemampuan kamuflase yang hebat
aku juga berpikir begitu hafiz Big Grin Big Grin Big Grin

Hallo

Salam kenal Faiz  Smile
Reply
#26
Gurita penyamar
Gurita penyamar
[Image: GxaAAA]
Klasifikasi ilmiah
Kingdom:
Animalia
Filum:
Mollusca
Kelas:
Cephalopoda
Ordo:
Octopoda

Famili:
Octopodidae
Genus:
Thaumoctopus
Mark Norman & F. G. Hochberg, 2005
Spesies:
T. mimicus
Nama binomial
Thaumoctopus mimicus
Mark Norman & F. G. Hochberg, 2005
Gurita penyamar (Thaumoctopus mimicus) merupakan salah satu spesies hewan endemik Indonesia yang pertama kali ditemukan di Sulawesi pada tahun 1998.[1][2][3] Seperti gurita pada umumnya, gurita penyamar mampu berkamuflase dengan mengubah warna tubuhnya agar sama dengan lingkungan sekitar.[1][4] Keunikan gurita penyamar yang membedakannya dari spesies gurita lain terletak pada kemampuannya dalam meniru bentuk dan perilaku dari benda mati, seperti terumbu karang dan batu, serta spesies hewan laut lain.[5][6] Bentuk perilaku hewan dalam meniru perilaku atau rupa hewan lain disebut dengan mimikri dan dari sanalah nama ilmiah gurita penyamar berasal.[2]
Sejarah penemuan
Gurita penyamar pertama kali ditemukan di salah satu dasar muara sungai wilayah Sulawesi pada tahun 1998 oleh sekelompok ilmuwan.[1] Selama dua tahun berikutnya dilakukan pengamatan lanjutan dan dalam kurun waktu tersebut para ilmuwan mendapati bahwa gurita penyamar mampu meniru ular lautikan lepu, dan ikan sebelahuntuk menghindari pemangsanya.[1][4]
Bentuk fisik
Gurita penyamar dapat tumbuh hingga mencapai panjang 60 sentimeter dengan corak tubuh berwarna cokelat bergaris putihatau berbintik putih.[1][2] Hewan yang tergolong kecil ini memiliki delapan lengan dengan panjang masing-masing lengan sekitar 25 sentimeter dan ketebalan setara dengan sebatang pensil.[2] Setiap lengan memiliki 2 baris alat penghisap yang berperan sebagai indra peraba dan indra pengecap.[2] Seperti spesies gurita secara umum, gurita penyamar memiliki selubung tubuh atau mantel yang melindungi tiga buah jantungtabung siphoninsang, dan organ dalam lainnya.[2] Selain itu juga terdapat kromatofora pada lapisan kulit gurita penyamar, yaitu kantung-kantung berisi zat warna yang akan bekerja saat gurita penyamar melakukan kamuflase.[2]Ketika otot di sekitar kromatofora berkontraksi, zat warna akan mengisi celah-celah tubuh dan menyebabkan warna tubuh gurita penyamar berubah.[4] Warna yang dihasilkan dapat berupa kuningjinggamerahbiruhitam, atau kombinasi dari warna-warna tersebut.[4]
Perilaku
Mimikri merupakan strategi pertahanan hidup yang umum dilakukan oleh hewan, tetapi gurita penyamar merupakan hewan pertama yang mampu meniru perilaku dari lebih dari satu spesies hewan.[1] Perilaku yang ditiru bergantung kepada kondisi lingkungan di mana gurita penyamar berada dan tindakan tersebut dilakukan lebih untuk menghindari pemangsa, bukan untuk menakuti mangsanya.[7][8] Beberapa hewan yang pernah ditiru oleh gurita penyamar adalah sebagai berikut:
  • Ular laut - Gurita penyamar akan meniru ular laut saat menghadapi ikan-ikan kecil yang hidup di terumbu karang.[7] Ikan yang hidup di terumbu karang cenderung menyerang hewan lain yang mendekati tempat tinggalnya.[7] Gurita penyamar meniru ular laut dengan mengubah warna tubuhnya menjadi hitam dan kuning atau hitam dan putih, kemudian mengubur seluruh tubuh dan enam lengannya di dalam pasir.[1][2][7] Kedua lengan yang dibiarkan bebas akan terlihat seperti dua ekor ular laut yang beracun.[1][7]
  • Ikan lepu - Gurita penyamar meniru ikan lepu agar ikan hiu dan ikan besar lainnya menghindarinya.[7] Gurita penyamar akan membentangkan semua lengannya dengan tidak mengubah warnanya. Lengan-lengan gurita penyamar akan terlihat seperti sirip ikan lepu yang beracun.[7]
  • Ikan sebelah - Untuk meniru ikan sebelah, gurita penyamar akan menarik lengan-lengannya sehingga seluruh tubuhnya berbentuk seperti daun.[2][6] Agar terlihat lebih meyakinkan, gurita penyamar berenang dengan kecepatan tinggi dekat dasar laut yang berpasir.[2]
  • Ikan pari - Cara gurita penyamar meniru ikan pari hampir sama dengan caranya meniru ikan sebelah.[2] Penyesuaian yang dibuat adalah gurita penyamar membiarkan satu lengannya tetap bebas agar menyerupai ekor dari ikan pari.[2]

Selain hewan-hewan di atas, gurita penyamar juga pernah meniru ubur-uburkepitingbintang lautkerang laut dan udang sentadu.[2][4][5]



Sumber:wikipedia.gurita
Reply




Users browsing this thread: 1 Guest(s)